Biografi L. Manik


Liberty Manik atau lebih dikenal dengan L. Manik adalah seorang seniman dan intelektual.

Beliau adalah pencipta lagu wajib nasional yang dikenal  luas oleh masyarakat Indonesia. Data pribadinya sebagai berikut :


N a m a                    :  Liberty Manik

Tempat/Tgl. Lahir   :  Sidikalang ( Sumatera Utara ), 21 November 1924.

Meninggal dunia     :  16 September 1993, Yogyakarta.

Pendidikan              :  HIS Sidikalang, Sumatera Utara.
                                   Sekolah Guru HIK Muntilan, Jawa Tengah.
                                   Memperdalam musik di Amsterdam, lulus sebagai dirigen koor.
                                   Freie Universitat di Berlin Barat, Jerman.  Lulus predikat Magna Cum Laude.

Karier / Pekerjaan   :  Pemain biola dan penyanyi ( Semarang )
                                   Pengajar
                                   Komposer
                                   Penyiar Radio
                                   Jurnalis
Selain itu beliau juga penulis buku ( perlu rujukan ).





Buah Karya lagu wajib / nasional.

1. Satu Nusa Satu Bangsa             
2. Desaku Yang Kucinta 


Penghargaan :

Bintang Budaya Paramadharma

Keluarga dan lainnya :

L. Manik dilahirkan dengan nama Raja Tiang Manik dari pasangan Raja Patihan Manik dan Salat br. Situmorang.  Masa kecilnya dihabiskan di tempat kelahirannya di Sidikalang dan setelah lulus dari HIS pada tahun 1940 kemudian melanjutkan pendidikannya di sekolah guru HIK Muntilan, Jawa Tengah.  Di sana beliau berkenalan dengan Cornel  Simajuntak  (pencipta lagu wajib) dan bersahabat dengan  Alfred Simanjuntak ( pencipta lagu wajib ).


Pada tahun 1942 ketika Jepang masuk ke Indonesia HIK Muntilan ditutup, dampak dari itu akhirnya  beliau menjadi pemain biola dan penyanyi di Semarang.

Pada tahun 1946 beliau kembali ke Yogyakarta untuk melanjutkan studi dan mendirikan  kelompok paduan suara “ Koor Lagu-Lagu Tanah Air “. Melalui paduan suara inilah lagunya yang berjudul “Satu Nusa Satu Bangsa” menjadi lebih dikenal luas.

Pada tahun 1949 beliau ke Jakarta untuk bekerja pada Majalah Arena pimpinan  H. Usmar Ismail.

Pada tahun 1951 beliau kembali ke Sumatera Utara, aktif dalam kelompok paduan suara di RRI Medan.  

Pada tahun 1954 mendapat beasiswa dari Lembaga Kerjasama Indonesia Belanda untuk memperdalam musik di Amsterdam. Tahun 1955 dinyatakan lulus sebagai dirigen koor.

Pada tahun 1959 lagi-lagi beliau mendapat beasiswa untuk belajar musik, kali ini di Freie Universitat di Berlin Barat, Jerman.  Beliau lulus dengan predikat Magna Cum Laude pada tahun 1968. Beliau pernah tinggal di Eropa kurang lebih  selama 18 tahun.

Pada tahun 1976 beliau kembali ke Indonesia dan bekerja di Dewan Gereja Indonesia. Selain itu beliau mengajar musik di Institut Seni Indonesia, di Yogyakarta.

Yogyakarta merupakan kota kesukaan beliau, di sanalah beliau mengabdikan diri untuk seni dan kehidupannya. Hingga akhirnya beliau dipanggil Yang Mahakuasa pada tanggal 16 September 1993, dikebumikan di pemakaman seniman di Imogiri, , Bantul,  Yogyakarta.





NB:
Pemerintah daerah tempat kelahiran L.  Manik membangun monumen Liberty Manik untuk mengenang jasa putera daerahnya yang  diresmikan tahun 1997.
Saya tidak menemukan data banyak tentang Alm. L. Manik.





Sumber :
Dari berbagai sumber.

Belum ada Komentar untuk "Biografi L. Manik"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel